Frank Lampard 'tidak bisa mengendalikan pembicaraan' tentang masa depan setelah Everton Mengalami Kekalahan

Frank Lampard mengakui dia tidak bisa mengendalikan “pembicaraan” seputar posisinya setelah kekalahan telak dari Brighton membuat manajer Everton itu berjuang untuk masa depannya.

Brighton mencetak tiga gol dalam enam menit di Goodison Park saat Everton menelan kekalahan kedelapan dalam 11 pertandingan di semua kompetisi. Fans berbalik arah saat tim Roberto De Zerbi meraih kemenangan, menyerukan agar mereka dipecat setelah bertahun-tahun salah urus di bawah pemilik, Farhad Moshiri – tetapi itu adalah manajer permanen ketujuh klub dalam tujuh tahun yang pekerjaannya berada di bawah ancaman langsung.

Lampard, yang terlibat perbincangan mendalam dengan direktur sepak bola Everton, Kevin Thelwell, setelah kekalahan tersebut, berkata: “Sejak saya berada di sini, kami berada dalam situasi pertarungan degradasi, tahun lalu dan sepanjang musim ini. Ini bukan kasus ketakutan [untuk pekerjaan saya], ini adalah kasus untuk tetap bekerja. Saya tidak dapat mengontrol pembicaraan atau keputusan ketika Anda berada di area meja ini. Inilah yang terjadi. Ketika Anda kalah dalam pertandingan seperti ini, saya sangat memahami reaksi apa pun. Saya tidak terlalu banyak mendengarkannya karena jika Anda melakukannya, itu akan menjadi titik fokus Anda.”

Manajer Everton menolak untuk membocorkan apa yang dia katakan kepada para pemain setelah kekalahan kandang ketiga berturut-turut mereka tetapi mengakui itu terserah mereka, dan dia, untuk bertanggung jawab atas pertarungan degradasi terbaru tim.

Lampard menambahkan: “Saya rasa ini bukan waktunya untuk berbicara di ruang ganti. Ini tentang tanggung jawab pribadi dan itu tergantung pada setiap pemain dan saya sendiri. Apa yang bisa saya lakukan lebih baik? Apa yang dapat Anda lakukan lebih baik lain kali? Saya telah cukup melihat pada hari Sabtu [dalam hasil imbang 1-1 di Manchester City] dalam hal performa [untuk percaya saya bisa membalikkan keadaan]. Yang kurang baik adalah konsistensi untuk mendapatkan hasil. Babak pertama saya tidak membenci tetapi enam menit tidak cukup baik dari kami dan jika Anda akan tampil seperti itu secara defensif maka Anda akan kalah.

About Author

Leave a Reply