Argentina vs Kroasia Piala Dunai 2022

Argentina, yang dipimpin oleh superstar Lionel Messi, datang ke Piala Dunia sebagai salah satu favorit tetapi mereka menghadapi hambatan besar di semifinal pada hari Selasa dengan runner-up 2018 Kroasia, yang terbukti dapat menyingkirkan favorit juara lainnya, Brasil.

Kroasia mengejutkan sang favorit turnamen di perempat final dengan penampilan klasik, setelah tertinggal satu gol di perpanjangan waktu tetapi berusaha keras untuk bangkit kembali dan memaksakan adu penalti yang akhirnya mereka menangkan. Sementara tersingkirnya juara dunia lima kali sebagian besar tidak terduga mengingat performa Brasil, itu masih merupakan pencapaian klasik Kroasia.

Dengan sikap yang tidak pernah mati, bahkan ketika kemungkinan besar melawan mereka, Kroasia yang disiplin sekarang pantas berada di semifinal Piala Dunia kedua berturut-turut, dan meremehkan mereka akan menjadi risiko Argentina. Playmaker Luka Modric telah menjadi kekuatan pendorong mereka pada usia 37 tahun, sebuah motivasi bagi semua orang di dalam skuat.

Dengan tidak adanya pemain yang diskors dan tidak ada kekhawatiran cedera menyusul kembalinya bek Borna Sosa, tim asuhan Zlatko Dalic penuh percaya diri dan siap untuk lebih. Super-sub Bruno Petkovic, yang mencetak gol penyeimbang melawan Brasil, bisa mendapatkan kembali posisinya sebagai starter atas Andrej Kramaric sementara Mario Pasalic diperkirakan akan mempertahankan posisinya di lini serang.

Argentina, yang mencari gelar Piala Dunia pertama mereka sejak tim Diego Maradona tahun 1986, harus bekerja keras. Bek Marcos Acuna, starter, dan Gonzalo Montiel diskors karena kartu kuning, membatasi pilihan pelatih Lionel Scaloni di belakang.

Nicolas Tagliafico bisa menggantikan yang pertama tetapi itu akan menjadi formasi yang kurang menyerang, dengan bek sayap Acuna telah menambahkan lebih banyak percikan ke tim.

Gelar yang hilang

Lionel Messi Argentina kalah di final Piala Dunia 2014

Tanda tanya juga membayangi veteran Angel Di Maria dan kebugarannya, dengan pemain berusia 34 tahun itu sebagian besar digunakan sebagai pemain pengganti di turnamen tersebut meski telah pulih dari cedera. Lionel Messi, pada usia 35, kemungkinan besar akan memainkan Piala Dunia terakhirnya, putus asa untuk mendapatkan satu gelar utama yang hilang dari koleksinya yang banyak, tetapi dia juga memikul beban bangsa di pundaknya.

Perbandingan dengan Diego Maradona untuk gelar pemain Argentina terhebat sepanjang masa tidak bisa lengkap tanpa gelar dunia, yang dimenangkan oleh mendiang Maradona hampir sendirian 36 tahun lalu. Mereka hampir tidak lolos ke semifinal setelah Belanda bangkit dari ketertinggalan 2-0 untuk mencetak dua gol di akhir pertandingan dan memaksakan perpanjangan waktu dan adu penalti dalam pertemuan yang memanas.

Pengulangan adu penalti, kali ini melawan Kroasia yang tangguh secara mental, pasti menjadi prospek yang menakutkan bagi pasukan Scaloni meskipun kiper Emiliano Martinez bangkit pada kesempatan itu melawan Belanda, menyelamatkan dua tendangan penalti. Kroasia datang melalui dua adu penalti dan perpanjangan waktu untuk mencapai final 2018 sebelum kalah dari Prancis dan telah pergi ke adu penalti di kedua pertandingan babak sistem gugur mereka di Qatar untuk membanggakan rekor sempurna 4-0. Berdasarkan statistik itu, satu adu penalti lagi melawan Argentina kemungkinan besar akan membawa mereka ke final.

About Author

1 thought on “Kroasia siap menghalangi impian Argentina untuk mencapai final Piala Dunia

Leave a Reply