Trofi Piala Dunia

Piala Dunia berikutnya akan menjadi yang terbesar setelah badan sepak bola dunia FIFA memutuskan untuk menambah jumlah tim dari 32 menjadi 48 pada tahun 2026.

Ini berarti lebih banyak dari apa yang disebut “tim-tim kecil” sepak bola yang tidak lolos ke Qatar akan diberikan kesempatan sekali seumur hidup saat turnamen ini diselenggarakan oleh Amerika Serikat, Kanada, dan Meksiko.

Itu bisa menjadi berita bagus bagi semua orang yang terhibur oleh kekecewaan Arab Saudi terhadap Lionel Messi Argentina di Piala Dunia ini, dua kemenangan Jepang atas mantan juara Jerman dan Spanyol atau kemenangan Maroko atas Belgia dan Spanyol yang bertabur bintang dalam perjalanan ke perempat final yang tidak terduga. Lebih banyak kejutan pasti menunggu dalam empat tahun depan.

Tetap saja, tidak jelas bagi semua orang bahwa lebih besar lebih baik.

Sementara 48 tim mungkin meningkatkan peluang momen dongeng seperti kemenangan 2-1 Arab Saudi atas Argentina di babak penyisihan grup, ada juga peluang bagus sebaliknya: lebih banyak permainan satu sisi yang mungkin mengurangi kecemerlangan turnamen itu. dimaksudkan untuk menjadi yang terbaik vs. yang terbaik.

Spanyol 7-0 Kosta Rika juga terjadi di Piala Dunia ini. Seperti halnya kemenangan Inggris 6-2 atas Iran, penggebukan 4-1 Prancis atas Australia dan Qatar menjadi negara tuan rumah pertama yang kalah dalam tiga pertandingan penyisihan grup. FIFA perlu menggali lebih dalam ke level bawah sepak bola internasional untuk mendapatkan dari 32 menjadi 48.

“Itu artinya kita harus menemukan 16 tim yang lebih bagus lagi,” kata Arsene Wenger, Kepala Pengembangan Sepak Bola Global FIFA dan tokoh sentral dalam mewujudkan 48 tim Piala Dunia.

Arsene Wenger

FIFA masih mempromosikan ekspansi sebagai peningkatan dan bagus untuk permainan global. Semua benua akan memiliki lebih banyak slot dan FIFA mengatakan membuka acara tenda sepak bola ke lebih dari 211 negara atau wilayah anggotanya akan berdampak di luar tim, dengan prospek lebih banyak perhatian pada layar TV dan lebih banyak anak terinspirasi untuk menendang bola di seluruh dunia .

“Saya yakin jika tim-tim, negara-negara memiliki lebih banyak peluang untuk pergi ke pentas dunia, itu akan berbuat lebih banyak untuk pengembangan (sepak bola) di dalam negara itu,” kata Wenger.

Piala Dunia Qatar adalah yang pertama di Timur Tengah dan FIFA terjauh telah berkelana dari jantung permainan di Eropa dan Amerika Selatan. Keputusan itu telah memicu kritik kerasnya sendiri tetapi aksi di lapangan mungkin merupakan iklan yang tepat waktu untuk rencana 48 tim, yang diumumkan FIFA pada 2017 dan harus dipertahankan sejak saat itu karena keraguan tentang format persisnya.

Di Qatar, Jepang adalah salah satu dari tiga tim Asia yang lolos ke babak 16 besar, yang belum pernah terjadi sebelumnya. Tim-tim Afrika mengumpulkan lebih banyak poin di babak penyisihan grup dari sebelumnya. Maroko memuncaki grup yang berisi runner-up Piala Dunia 2018 Kroasia dan semifinalis Belgia, dan melaju ke perempat final dengan mengalahkan Spanyol melalui adu penalti pada Selasa. Kamerun ditutup dengan mengalahkan Brasil, pertama kali tim Afrika menaklukkan juara lima kali dan tim sepak bola paling terkenal di Piala Dunia.

aliou cisse senegal

“Lihat saja bagaimana Piala Dunia berlangsung,” kata pelatih Senegal Aliou Cisse. “Ini tidak seperti 30 tahun yang lalu ketika ikan besar benar-benar memakan ikan kecil hidup-hidup.” Di tengah perjalanan Jepang di Qatar, pemain sayap Takefusa Kubo berkata “mereka tidak lagi bisa meremehkan Asia.” Pelatih Ghana Otto Addo mengatakan Afrika pantas tempat ekstra dan timnya sekarang memiliki peluang lebih baik untuk melangkah lebih jauh.

Namun, ekspansi mungkin tidak berdampak banyak pada hasil akhir Piala Dunia.

Tim-tim Eropa dan Amerika Selatan – ikan besar yang dimaksud Cisse – telah melahap masing-masing dari 21 gelar Piala Dunia sejauh ini, dengan 12 untuk Eropa dan sembilan untuk Amerika Selatan. Tidak ada tim dari benua lain yang mencapai final dalam hampir 100 tahun sejarah Piala Dunia. Delapan puluh dua dari 84 semifinalis adalah orang Eropa atau Amerika Selatan. Amerika Serikat pada tahun 1930 dan Korea Selatan pada tahun 2002 merupakan pengecualian.

Di Qatar, sementara tim-tim dari luar Eropa dan Amerika Selatan berhasil dengan baik di babak penyisihan grup, hanya Maroko yang melaju ke perempat final, di mana mereka akan menghadapi Portugal pada hari Sabtu. Korea Selatan, Jepang, Senegal, Amerika Serikat, dan Australia semuanya tersingkir di babak 16 besar.

Senegal asuhan Cisse adalah juara Afrika tetapi dikalahkan 3-0 oleh Inggris. Korea Selatan, peringkat No 3 di Asia, tersingkir 4-1 oleh Brasil. Pemain depan Korea Selatan Son Heung-min, salah satu bintang negaranya, berkata hampir dengan rasa iri: “Lihatlah para pemain mereka.” Piala Dunia yang lebih besar memang menawarkan peluang kemajuan yang jelas bagi FIFA.

Lebih dari 3,5 miliar orang, lebih dari separuh populasi dunia, menonton Piala Dunia 2018 di Rusia, menurut FIFA, dan badan sepak bola itu memperoleh rekor pendapatan sebesar USD 7,5 miliar dari kesepakatan komersial yang terkait dengan Piala Dunia Qatar. Dengan angka-angka di bank dari turnamen 32 tim, 48 menawarkan peluang yang jelas untuk menjual aspirasi Piala Dunia kepada lebih banyak orang di lebih banyak tempat.

About Author

1 thought on “Piala Dunia berikutnya akan melibatkan 48 tim. Apakah lebih besar lebih baik?

Leave a Reply