10 pemain yang nilainya melambung tinggi di Piala Dunia

Siapa di antara pemain yang tampil mengesankan di Qatar yang akan mendatangkan banyak uang bulan depan?

Alexis Mac Allister, Argentina

Brighton berada dalam posisi yang baik, setelah memperpanjang kontrak Alexis Mac Allister hingga 2025 sebelum Piala Dunia dimulai, tetapi klub-klub di Liga Champions akan datang. Mac Allister sangat penting untuk kesuksesan Argentina di Piala Dunia, bermain di semua enam pertandingan yang mereka menangkan, mencetak gol pembuka melawan Polandia dan menyiapkan Ángel Di María untuk mencetak gol perpisahan yang sensasional di final. Tapi kerja kerasnya di lini tengahlah yang benar-benar menonjol. Dia melakukan sembilan tekel, tiga intersepsi, dan memblok operan lebih banyak dari pemain lain (12). Selain itu, ia menyelesaikan 89% operannya, menunjukkan sifat serba bisa dari penampilannya. Brighton menandatangani Mac Allister seharga £ 7 juta pada 2019. Jika mereka memilih untuk menjualnya, mereka akan mendapatkan lebih dari itu.

Sofyan Amrabat, Maroko

Perjalanan Maroko ke semifinal tidak glamor, tetapi efektif. Disiplin dan usaha adalah kunci dari cara bermain Walid Reragui, dan tidak ada pemain yang mewujudkan nilai-nilai tersebut lebih dari gelandang bertahan Fiorentina Sofyan Amrabat. Dia dikaitkan dengan kepindahan ke Tottenham tahun lalu dan akan memperkuat sejumlah tim. Hanya tiga pemain lainnya, salah satunya adalah rekan senegaranya Achraf Hakimi, yang membuat tekel lebih banyak dari total 16 tekelnya di Piala Dunia. Usahanya yang tak kenal lelah di dalam dan di luar bola membuat Maroko tergerak dan memastikan mereka hanya kebobolan lima gol di seluruh turnamen.

Azzedine Ounahi, Maroko

Hampir tidak mungkin untuk mendekati Azzedine Ounahi. Dia hanya melewati dua kali selama Piala Dunia dan dia direbut hanya tujuh kali, menunjukkan betapa bagusnya dia dalam menahan bola. Dia juga brilian dengan bola di kakinya, mendorong timnya ke atas lapangan dan menciptakan peluang untuk serangan balik. Pemain berusia 22 tahun, yang saat ini berada di klub Prancis Angers, siap untuk pindah besar.

Andries Noppert, Belanda

Pada usia 28, Andries Noppert masih memiliki waktu untuk mendapatkan langkah besar, yang terlihat sangat tidak mungkin dua tahun lalu. Dia bermain di kasta kedua Belanda dan sedang mempertimbangkan untuk beralih karir, tetapi krisis cedera di Go Ahead Eagles membuat dia akhirnya diberi kesempatan. Noppert memanfaatkan kesempatannya dan pindah ke Heerenveen dan dipanggil ke skuad Belanda. Kiper besar, yang berdiri di 6ft 8in, memenangkan topi pertamanya di Piala Dunia untuk menyelesaikan perjalanan yang luar biasa. Dia melakukan 18 penyelamatan dan mencatatkan dua clean sheet dalam lima penampilannya di turnamen tersebut.

Dominik Livakovic, Kroasia

Tidak mengherankan Emiliano Martínez memenangkan Sarung Tangan Emas mengingat jumlah penyelamatan penting yang dia lakukan dalam permainan dan adu penalti. Namun, akan sangat masuk akal untuk memberikan penghargaan kepada Dominik Livakovic. Kiper Kroasia itu luar biasa, membuat lebih banyak penyelamatan (24) daripada penjaga gawang lainnya di turnamen – termasuk 11 melawan Brasil, yang paling banyak dilakukan oleh seorang penjaga gawang dalam satu pertandingan. Dia juga menyelamatkan empat penalti untuk membantu mempertahankan rekor 100% adu penalti negaranya. Turnamen adalah peluang sempurna bagi penjaga gawang untuk menunjukkan bakat mereka dan, jika ada klub yang mencari kiper serial, maka Livakovic – yang tingkat keberhasilan penyelamatannya mengesankan 80,6% – adalah orangnya.

Mehdi Taremi, Iran

Mehdi Taremi berusia 30 tahun pada bulan Juli, tetapi dia terlambat berkembang. Striker Iran itu dijemput oleh klub Portugal Rio Ave tiga tahun lalu dan dia dengan cepat tampil mengesankan, mencetak 21 gol dalam 37 pertandingan untuk pindah ke Porto. Dia terus bersinar di sana, menambah 63 gol lagi dalam 117 penampilan, dan dia menggunakan Piala Dunia untuk mendorong dirinya menjadi sorotan. Reputasinya melambung tinggi mengingat penampilannya yang bagus di babak penyisihan grup di Qatar, di mana dia mencetak dua gol, mencatatkan satu assist dan membuat sembilan umpan kunci – jumlah yang hanya bisa dilakukan oleh delapan pemain di seluruh turnamen. Penggemar Chelsea mungkin juga mengingat Taremi atas tendangan sepeda spektakuler yang memenangkan penghargaan gol terbaik Liga Champions musim ini pada 2020-21. Usia tidak memihaknya, tetapi Taremi memiliki bakat untuk satu gerakan besar lagi.

Randal Kolo Muani, Perancis

Randal Kolo Muani hanya bermain selama 181 menit di Piala Dunia tetapi fakta bahwa dia masuk dalam skuat Prancis setelah cedera Christopher Nkunku menunjukkan bakat yang dia miliki. Bahwa dia mencetak gol tercepat ketiga sebagai pemain pengganti dalam sejarah Piala Dunia, dan memenangkan penalti di final, juga tidak buruk. Pihak yang berkepentingan juga harus melihat pengaruhnya untuk Eintracht Frankfurt musim ini: dalam 14 penampilan liga, ia telah mencetak lima gol dan mencatatkan lebih banyak assist (sembilan) dibandingkan pemain lain di Bundesliga.

Gonçalo Ramos, Portugal

Mengganti salah satu pemain terbaik dalam sejarah permainan saat memulai pertama Anda untuk negara Anda, di Piala Dunia tidak kurang, akan menjadi tugas yang menakutkan bagi sebagian besar pemain sepak bola, tetapi tidak bagi Gonçalo Ramos. Pemain berusia 21 tahun itu mengambil tempat Cristiano Ronaldo untuk Portugal dalam pertandingan babak 16 besar mereka melawan Swiss dan meraih peluang dengan kedua tangannya, mencetak tiga gol dalam waktu 50 menit – pemain termuda yang mencetak hat-trick di Piala Dunia sejak 1962. Itu bukan satu kali. Ramos telah mencetak sembilan gol dalam 11 pertandingan liga untuk Benfica musim ini. Dia punya banyak waktu untuk berkembang dan langkah selanjutnya bisa menjadi sangat penting untuk kariernya.

Sergiño Dest, Amerika Serikat

Sergiño Dest merasa sepak bola tim utama sulit didapat baru-baru ini, hanya membuat lima penampilan untuk Milan di Serie A musim ini. Pemain berusia 21 tahun itu memiliki pengalaman yang lebih baik di Piala Dunia, membantu AS mencapai 16 besar dan menunjukkan keefektifannya sebagai bek sayap. Dest adalah bek kanan yang menyerang dan energik. Dia memiliki dribel yang lebih sukses daripada rekan satu timnya dan hanya satu pemain AS yang melakukan lebih banyak tembakan. Dia bisa terlihat goyah saat bertahan, tetapi pelatih top akan mengembangkan bagian dari permainannya itu.

Muhammad Kudus, Ghana

Kualitas Mohammed Kudus sudah terkenal sejak lama, dengan Everton dikabarkan akan mendekati kesepakatan untuknya di musim panas. Langkah itu gagal tetapi dia terus bersinar di Ajax, dengan empat gol dan dua assist di Liga Champions musim ini. Piala Dunia memberi Kudus batu loncatan untuk menunjukkan bakatnya kepada khalayak yang lebih luas dan, meskipun Ghana tersingkir di babak penyisihan grup, dia tetap menonjol. Dia selalu menjadi ancaman bagi lawan dan dia mencetak dua gol dalam tiga pertandingan.

About Author

1 thought on “10 pemain yang nilainya melambung tinggi di Piala Dunia

Leave a Reply