Kisah Yassine Bounou, pahlawan Piala Dunia Maroko yang tersenyum

Kiper asal Maroko ini berperan penting dalam membawa negaranya melaju ke semifinal Piala Dunia.

Tim nasional Maroko berada di semifinal Piala Dunia – yang pertama untuk negara-negara Afrika dan Arab.

Pakar telah sepakat dalam analisis mereka: Atlas Lions telah maju sejauh ini karena pertahanan bintang mereka. Tim sepak bola hanya kebobolan satu gol di turnamen – gol bunuh diri melawan Kanada.

Sebuah blok pertahanan kompak 4-1-4-1 telah menekan setiap ruang yang dapat ditemukan antara lini tengah dan pertahanan.

Satu-satunya hal yang lebih membuat frustrasi lawan mereka daripada pertahanan mereka yang kedap adalah melirik kiper Maroko Yassine Bounou dan menyadari bahwa dia tersenyum melalui semuanya.

Ambil contoh adu penalti di babak 16 besar melawan Spanyol, misalnya. Pemain berusia 31 tahun itu difoto menyeringai, saat di udara, di Sergio Busquets sebelum berhasil menangkis tendangan penalti ketiga Spanyol.

Itu adalah salah satu dari sekitar selusin senyum masam yang dia tembakkan kepada pemain Spanyol dan Portugis sepanjang babak sistem gugur.

“Jika dia tidak tersenyum, ada masalah,” ungkap Christophe Revel, mantan pelatih penjaga gawang Bounou untuk tim nasional Maroko, kepada Radio France International.

Dalam sebagian besar wawancara duduknya, penjaga gawang duduk bersila dan memikirkan jawabannya dengan seksama sebelum menjawab dengan termenung.

Jika dia bukan seorang pesepakbola, sangat mudah untuk membayangkan dia berkarir di dunia akademis.

Bounou lahir di Montreal, Kanada. Keluarganya pindah kembali ke Casablanca, Maroko ketika dia berusia tiga tahun. Di sana, ia tumbuh dalam lingkungan kelas menengah yang nyaman, dan akhirnya bersekolah di salah satu sekolah menengah Prancis terbaik di Maroko.

Baca Juga: Piala Dunia berikutnya akan melibatkan 48 tim. Apakah lebih besar lebih baik?

Yassine Bounou, pahlawan Piala Dunia Maroko

Tapi sikap santai Bounou tidak datang dari tempat arogansi. Sebaliknya, kepribadiannya yang tenang berasal dari situasi tekanan tinggi di awal karirnya.

Setelah bergabung dengan Klub Atletik Wydad pada usia delapan tahun, Bounou dengan cepat naik peringkat sebagai klub sepak bola paling sukses di Maroko. Tetap saja, tidak ada yang bisa mempersiapkannya untuk debut profesionalnya, yang terjadi di leg kedua final Liga Champions Afrika 2011 melawan raksasa Tunisia, Espérance Sportive de Tunis.

“Sulit untuk menjadi pertandingan pertama saya. Saya merasa jika permainan berjalan buruk, karier saya bisa berjalan satu arah, dan jika saya melakukannya dengan baik, itu akan berjalan sebaliknya, ”katanya kepada saluran TV Maroko M24TV sebelum Piala Dunia.

Dia melakukan serangkaian penyelamatan tetapi dikalahkan oleh upaya kelas dunia dari fullback Ghana Harrison Afful. Terlepas dari hasilnya, penampilannya pada malam itu menarik perhatian pencari bakat Atletico de Madrid yang menawarinya kontrak untuk bermain di Los Colchoneros.

Klub Madrid awalnya mengusulkan gaji kurang dari yang dia dapatkan di Wydad dan mereka juga jelas dia akan bermain biola ketiga Thibaut Courtois dan Jan Oblak.

Membuktikan ambisinya, Bounou memanfaatkan kesempatan itu.

Bisa ditebak, Bounou membutuhkan masa pinjaman berturut-turut ke klub divisi dua Real Zaragoza dan kemudian pindah horizontal ke Girona FC untuk mendapatkan waktu bermain. Jerih payahnya di divisi dua diselingi dengan promosi Girona ke La Liga, yang akhirnya membuatnya pindah ke salah satu klub terbesar Spanyol, Sevilla FC. Dia telah berkembang menjadi kiper kelas dunia sejak saat itu.

Selama musim Liga 2021-2022, Bounou membukukan persentase penyelamatan hampir 78 persen, yang merupakan yang terbaik keenam di Eropa.

Sepanjang 2021, ia juga mencatatkan clean sheet lebih banyak daripada penjaga gawang mana pun di Eropa saat menghitung pertandingan untuk klub dan negara – 32 dalam 59 pertandingan.

“Dia kiper top,” kata Revel. “Dia menguasai satu lawan satu, dia dengan cepat masuk ke ground, dia memiliki kaki yang bagus dan dia juga bisa membaca permainan udara dengan baik. Yang terpenting, dia berdarah dingin… jika dia menjadi penjaga gawang Belgia atau Inggris, dia akan menjadi bintang, tetapi Maroko bukanlah negara yang paling banyak diikuti.”

Di luar lapangan, net-minder yang santai telah belajar untuk menjadi seorang pemimpin. Di Sevilla, dia memainkan peran “kakak” untuk dua pemain internasional Maroko lainnya di klub: Youssef En-Nesyri dan Munir El Haddadi.

Hubungannya dengan yang pertama sangat kuat, sampai-sampai ketika dia menerima penghargaan pemain terbaik dalam kemenangan perempat final Piala Dunia atas Portugal, Bounou berbalik dan mendedikasikan trofi untuk En-Nesyri.

Sebagai figur publik, Bounou juga telah menunjukkan bahwa dia memahami bahwa sekarang sangat penting untuk berhati-hati terhadap citra publiknya.

“Kami memiliki tanggung jawab untuk bermain dengan baik, tetapi juga menyadari bahwa kami mewakili Maroko di luar negeri dan orang-orang yang kami temui memandang kami seperti itu,” tambahnya dalam wawancara dengan M24TV.

“Sama seperti [Noureddine] Naybet dan Zaki [Badou] yang memimpin kami, kami harus memberikan contoh yang baik untuk anak-anak Maroko yang ingin mengikuti jejak kami.”

Orang Maroko dari semua lapisan masyarakat bergantung pada setiap detik dari perjalanan Piala Dunia 2022 yang luar biasa ini dan mereka berutang banyak kegembiraan kepada Bounou.

Dalam konferensi pers pasca pertandingan, pelatih Walid Reragui membenarkan pengamatan itu.

“Ketika Anda tahu Anda memiliki Bounou di gawang, itu selalu memberi Anda kepercayaan diri… dia salah satu penjaga gawang terbaik di dunia,” katanya.

Maroko kemungkinan besar akan menggunakan taktik mencekik yang sama untuk semifinal mereka melawan Prancis. Namun bahkan jika juara dunia bertahan berhasil melakukan hal yang mustahil dan menembus garis pertahanan Reragui, mereka masih memiliki tugas besar untuk mengalahkan Bounou dan seringai konyolnya.

Dan itu mungkin terbukti menjadi kendala yang cukup besar.

About Author

Leave a Reply