Garteh Southgate pelatih Inggris

Presenter dan mantan striker tentang peluang Piala Dunia Inggris, ‘terjebak’ dengan negara tuan rumah, dan memfavoritkan Brasil untuk meraih kejayaan

Inggris bisa memenangkannya,” kata Gary Lineker tentang Piala Dunia tahun ini. “Kami membutuhkan keberuntungan, kami membutuhkan istirahat, kami membutuhkan semua pemain kami untuk menemukan performa mereka, tetapi kami memiliki banyak pemain muda yang menarik. Saya pikir kami akan kompetitif dan saya pikir kami akan kompetitif di setiap turnamen yang kami mainkan sekarang. Faktanya, saya pikir kami akan bersenang-senang dengan Inggris selama 10, 12 tahun ke depan.”

Lineker tetap menjadi penggila sepakbola terbaik. Berbicara dengan pria berusia 61 tahun tentang sebuah acara yang dia gambarkan sebagai “hal terbesar yang terjadi” adalah untuk menghidupkan kembali perasaan asing, yaitu kegembiraan untuk turnamen yang telah mengeluarkan lebih banyak getaran buruk daripada yang bisa dihitung. Dia menggunakan bahasa yang lebih kuat daripada yang akan diterbitkan Guardian untuk menggambarkan proses yang berakhir dengan Qatar menjadi tuan rumah, mengatakan “kami terjebak dengan itu” dan menjanjikan liputan malam pembukaan BBC akan mirip dengan “panorama mini”. Tapi dia mendukung Gareth Southgate, bersemangat untuk Lionel Messi dan siap mendukung Brasil.

Bahwa Lineker memiliki alasan untuk mempertahankan kasih sayang untuk jambore empat tahunan FIFA terbukti dengan sendirinya: dia terkait erat dengan beberapa momen paling abadi di turnamen. Hat-tricknya di Monterrey melawan Polandia dan peluang, tangan Tuhan dan gol terbesar sepanjang masa (dia mencetak gol hiburan), Sepatu Emas dan pembalasan dari performa itu empat tahun kemudian untuk membawa Inggris ke tepi jurang Final Piala Dunia – “punya kata” dan semuanya; itu bertambah. Lineker telah melakukan banyak hal untuk Piala Dunia seperti yang telah dilakukan untuknya yang, dia akui, sangat banyak.

“Menyelesaikan Sepatu Emas di Meksiko, enam gol, pencetak gol terbanyak, itu mengubah hidup saya,” katanya. “Saya memiliki karir yang bagus, saya mencetak banyak gol pertama untuk Leicester dan kemudian Everton, tetapi melakukannya di Piala Dunia akan melambungkan Anda ke panggung global. Dari hanya dikenali di beberapa tempat di Inggris, saya sekarang dikenal ke mana pun saya pergi.”

Gary Lineker saat membela tim nasional Inggris

Jika 86 secara pribadi transformatif, Italia 90 semakin menjadi “momen yang menentukan” untuk sepak bola di negara ini, katanya. “Secara politis itu adalah masa yang sangat sulit bagi negara: ada kekhawatiran tentang perjalanan hooligan, Thatcher berbicara tentang apakah kita harus pergi atau tidak. Tapi kami pergi dan saya pikir kami kemudian mengubah persepsi olahraga. Itu bukan hanya olahraga pekerja lagi. Wanita mulai tertarik pada sepak bola, kelas menengah mulai tertarik pada sepak bola, mungkin itu adalah momen penting. Setelah itu kami memiliki Laporan Taylor, lalu datanglah Liga Premier dan tiba-tiba sepak bola menjadi tempat yang lebih baik.”

Dua puluh delapan tahun kemudian dan pemindahan energi lainnya dari tim sepak bola Inggris ke negara pada umumnya terjadi. Setelah beberapa dekade mengalami kekecewaan, dekadensi dan, pada akhirnya, keterputusan, Gareth Southgate memimpin tim putra Inggris ke semifinal Piala Dunia ketiga mereka dengan grup yang tidak memiliki debu bintang tetapi memenangkan kasih sayang dari para suporter. Hal ini, pada gilirannya, menyebabkan pelatih Inggris dan para pemainnya menjadi lebih terlibat dalam perbincangan nasional daripada generasi sebelumnya. Mereka berbicara tentang hal-hal yang penting bagi mereka dan mengajukan perubahan. Keputusan mereka untuk berlutut sebelum pertandingan di Kejuaraan Eropa 2021 membuat mereka memenangkan argumen moral untuk memprotes ketidaksetaraan rasial atas pemerintahan saat itu.

Advokasi pemain secara konsisten mendapat kritik, dan sekarang individu yang sama berada di bawah tekanan untuk memprotes Piala Dunia di Qatar. Lineker, yang intervensi politiknya di Twitter membuatnya mendapat sepasukan kritik, memahami ikatan yang mereka hadapi.

“Pemain yang angkat bicara akan diminta untuk tetap berpegang pada sepak bola, pemain yang tidak angkat bicara akan disuruh angkat bicara,” katanya. “Anda umumnya tidak bisa menang sebagai pesepakbola dalam situasi seperti ini dan banyak yang diharapkan dari para pemain muda. Mereka menghasilkan banyak uang akhir-akhir ini dan seringkali orang tidak menyukainya, tetapi sepertinya tidak ada yang mengatakan apa pun tentang penyanyi atau pembalap F1. Sebagian besar pemain di skuad Inggris – Gareth juga hebat dalam hal ini – mereka mengatakan hal yang benar dan saya pikir mereka telah mewakili negara kita dengan sangat baik.”

Lineker kadang-kadang – dan terutama – dikenal menunjukkan ujung lidahnya ke arah Southgate, mengkritik pendekatan konservatif manajer Inggris untuk kompetisi turnamen. Setelah kekalahan 1-0 dari Nations League oleh Italia pada bulan September, dia tweeted: “Saya pikir rencana induk taktis Gareth Southgate untuk tidak memberi kami harapan untuk tidak membunuh kami bekerja dengan baik sejauh ini.”

Secara pribadi, penyiar BBC dan co-host dengan Cesc Fàbregas dari podcast Piala Dunia baru lebih diplomatis dan memastikan untuk memperjelas apa yang dia anggap sebagai dasar ketika datang ke manajer Inggris. “Saya telah menempatkan pandangan saya di sana,” katanya, “[tetapi] saya adalah pendukung kuat Gareth dan saya pikir apa pun yang terjadi, dia benar-benar berhak untuk berhasil atau gagal di Piala Dunia ini. Dia membawa kami ke semifinal Piala Dunia, final kejuaraan Eropa. Saya akan bermain lebih berani karena saya seorang striker, [tetapi] sejarah memberi tahu kita bahwa Anda mungkin membutuhkan tingkat pragmatisme untuk memenangkan Piala Dunia. Saya benar-benar mengerti betapa sulit dan tanpa pamrih tugas yang dia dapatkan … kecuali dia memenangkannya.

Lionel Messi dan Diego Maradona Piala Dunia 2010

Favorit Lineker untuk turnamen ini adalah Brasil, negara paling sukses di Piala Dunia dan negara yang belum pernah meraih kesuksesan selama dua dekade. “Sudah 20 tahun sejak tim Amerika Selatan menjuarai Piala Dunia dan jika Anda meminta saya untuk tetap tenang dan mengatakan Anda harus memilih seseorang, saya pikir saya mungkin akan memilih Brasil, sedikit di depan Argentina,” katanya. kata.

Baca juga: Kroasia siap menghalangi impian Argentina untuk mencapai final Piala Dunia

Logika skuat yang bertumpuk membawanya ke Seleção, di depan kejeniusan individu pria yang ia sebut GOAT, Lionel Messi. Kekaguman yang Lineker miliki terhadap sesama olahragawan yang menawan dan penanda lain dari antusiasme pramukanya. Lineker mengatakan pemain berusia 35 tahun itu tidak membutuhkan gelar Piala Dunia untuk membuktikan kehebatannya, tetapi kemudian “itu mungkin akan membuat argumen siapa pun pernah tidur” jadi, “dalam hal itu, mungkin dia membutuhkannya”.

Messi dalam performa terbaiknya bersama PSG dan bermain dalam sistem yang cocok untuknya di bawah Lionel Scaloni untuk Argentina, dan Lineker mengatakan kemenangan di padang pasir untuk pemain bernomor punggung 10 yang mungil akan menjadi penghargaan yang pantas di akhir kariernya. Tetapi sebagai seseorang yang pernah ke sana dan menjadi saksi lebih banyak sejarah Piala Dunia, Lineker menyadari garis tipis antara kematian dan kejayaan olahraga.

“Orang-orang berbicara tentang bagaimana Diego Maradona harus menjadi lebih baik karena dia memenangkan Piala Dunia; baik, saya pikir itu bukan cara Anda menilai sesuatu, “kata Lineker. “Misalnya Maradona membuat Burruchaga lolos saat melawan Jerman, Burruchaga menyelesaikan [gol ketiga dalam kemenangan 3-2 Argentina di final 86]. Messi bertahan melalui Higuaín, dia lolos, gagal [melawan Jerman dalam kekalahan 1-0 di final tahun 2014]. Jika Higuaín mencetak gol itu, perdebatan sudah berakhir. Yang ingin saya katakan adalah: pemain terhebat di dunia masih membutuhkan tim.”

About Author

Leave a Reply