Kylian Mbappe

Kylian Mbappe mengamankan sepatu emas dengan hat-tricknya di final dan nyaris memenangkan Piala Dunia kedua.

Untuk sebagian besar babak pertama, Kylian Mbappe hampir tidak melihat bola. Awal babak kedua tidak lebih baik.

Pertandingan itu dianggap sebagai Messi versus Mbappe, tetapi pemain kecil Argentina itu yang menikmati semua kegembiraan di Lusail. Messi – dengan bantuan Angel Di Maria – sempat menyiksa lini belakang Prancis.

Dengan 10 menit tersisa, Argentina unggul 2-0 dan meluncur, mengoper bola dengan nyaman.

Di tribun, Les Bleus kalah jumlah dan sorakan di arena berkapasitas 89.000, dibanjiri oleh lautan kaus biru langit dan putih. Sebagian besar duduk diam, menatap kosong rumput hijau di bawah, Tricolors tidak lagi melambai.

Les Bleus membutuhkan inspirasi, hampir seperti keajaiban.

Majulah Kylian Mbappe, striker secepat kilat yang membawa mereka meraih trofi 2018. Setiap kali keadaan menjadi sulit, Les Bleus beralih ke penyerang bintang mereka.

Mbappe memberikan semangat bagi timnya dengan mengeksekusi penalti dengan sembilan menit tersisa.

Namun pemain berusia 23 tahun itu belum selesai. Dia mengikutinya dengan tendangan voli yang mewah, menyamakan skor dan membawa pertandingan ke perpanjangan waktu. Itu adalah gol ketujuhnya di turnamen ini.

Baca Juga: Mbappe memberi tahu Hakimi: ‘Anda membuat sejarah’ di Piala Dunia

Tiba-tiba, Prancislah yang sekarang mencium bau darah. Orang Amerika Selatan bertahan seumur hidup, karena Mbappe sekarang bertanggung jawab.

Penyerang Paris St-Germain itu sedang dalam performa terbaiknya, bahkan di perpanjangan waktu dengan semua orang di sekitarnya menunjukkan tanda-tanda kelelahan.

Tapi Messi, 35, punya jawabannya. Dia membuat timnya unggul di perpanjangan waktu. Mbappe membalas dari titik penalti dua menit kemudian. Dia memiliki hat-tricknya.

Mbappe menjadi pemain kedua yang mencetak treble di final Piala Dunia. Terakhir kali dilakukan pada tahun 1966 oleh Geoff Hurst dari Inggris.

“Kami sedang menyaksikan pembuatan legenda besar,” kata penggemar Prancis Thierry Tiquant kepada Al Jazeera.

“Kami tidak pantas kalah. Mbappe memang tidak pantas kalah. Pertunjukan itu akan dikenang selamanya.”

Mbappe mengamankan sepatu emas dengan hat-tricknya; dia mencetak total delapan gol di Qatar.

“Dia benar-benar mencoba. Dia adalah pemain terbaik di lapangan hari ini. Saya tahu banyak orang akan berbicara tentang Messi. Tapi dia bermain lebih baik dari Messi malam ini,” kata Maurice Toussaint.

Di Lusail, ia menjadi pemain termuda yang mencapai 10 gol Piala Dunia. Dia memecahkan rekor pada usia 23 tahun dan 363 hari.

Dia melampaui rekor Jerman Gerd Muller 24 tahun, 226 hari.

Mbappe sekarang memiliki 11 gol Piala Dunia dan ketika edisi turnamen berikutnya tiba, dia hanya akan berusia 27 tahun – prospek yang menakutkan bagi lawan-lawannya.

“Mbappe adalah masa depan,” kata Malcolm Joseph. “Tidak ada pemain seusianya yang bahkan mendekati seberapa bagus dia. Dia tidak bisa dipercaya.”

About Author

Leave a Reply